Hijab

Ali: Ibu, Ali nak lolipop tu ibu. Bolelah ibu...Plissss :(

Ibu: Boleh Ali. Tapi, sekarang belum masuk waktu berbuka puasa lagi. Masih awal pagi lagi. Kalau Ibu belikan sekarang, Ali tak boleh makan juga. Ali kan dah janji dengan ibu nak puasa penuh hari ni.

Ali: Tapi bu.....Ali dah lama teringinkan lolipop tu. Boleh lah Ibu. Ali janji. Ali tak akan makan lolipop tu selagi tak berbuka lagi. Plisssss bu.........

Ibu: Janji?

Ali: Janji!!!!!!!!!!!! :)

Ibu: Baiklah. Ibu belikan.

Ali: Terima kasih bu. Tapi Ibu, kenapa beli dua?

Ibu: Ooo. Satu lagi untuk adik kamu. Nanti dia teringin pulak bila tengok kamu makan nanti.

Ali: Ye tak ye jugak :P

(Setengah jam kemudian)

Ibu: Ali! Kenapa kamu bukak pembalut lolipop tu?!! Ali dah janji dengan ibu nak berpuasa penuh hari ni kan?!

Ali: Ali nak tengok je lolipop tu warna ape... Mintak maaf ek ibu..

Ibu: Kamu ni, ada ada saja. Jangan makan tau.

Ali: Baik bu.

(Waktu berbuka puasa)

Ibu: Ali!! Kenapa kamu ambil lolipop adik kamu?! Mane lolipop kamu?!

Ali: Lolipop Ali dah rosak. Lolipop adik elok lagi.

Ibu: Itu lah...Ibu dah cakap, jangan buka pembalut tu lagi tadi.

Ali: Kenapa tak boleh bukak pembalut tu?

Ibu: Pembalut tu lah yang menjaga lolipop tu, jika pembalut tu tertanggal, habislah..

Ali: Habislah??

Ibu: Yela. Kalau pembalut tu dah tertanggal, nanti agen agen perosak akan merosakkan lolipop tu. Lain pulak dengan pembalut nya masih tak tertanggal, lolipop tu akan terus terjaga. Betul tak Ali?

Ali: Betul tu Ibu. Lepas ni Ali tak akan buka pembalut tu lagi. Sebab Lolipop itu untuk Ali, bukan untuk agen agen perosak tu!!!!



Lolipop...analogi yang mudah bagi kaum hawa yang berfikir.

Mana satu pilihan hati

Berbalut atau tidak berbalut?

"Dan hendaklah mereka menutup kerudung ke dadanya"

An Nur:31

"Wahai Makhluk Ciptaan yg ESA yg aku sayangi. Peliharalah Maruahmu...Peliharalah Auratmu...Peliharalah suaramu...Peliharalah Sikapmu...Agar tidak menjadi SAJIAN AN NAR!!! Agar tidak membingungkan Rasul kesayanganku. Agar Kau tidak menjadi Tentera SYAITAN musuh Kita yg nyata. Sebaliknya jadilah kamu pembantu para Muslimin....Penguat para mukminin...Pembakar para mujahidin...Peliharalah...Peliharalah...Peliharalah...Agar kami pejuang Agama ALLAH terpelihara. Aku ingin sekali melihat kau yg kucintai menutup tubuhmu dengan baik dan memelihara auratmu dengan sempurna. Agar aku menjadi lebih hormat kpd mu. Ingin sekali ku melihat kau memelihara maruahmu."

Agar Kaum Adam lebih berusaha mendapatkanmu dan menghargaimu...


"Jauhkanlah diri kamu dari Fesyen2 yg bakal menjadikan kamu sajian api jahanam...Jauhkanlah diri kamu drpd tutur kata yg sia2 daripada menjadi bahan guntingan neraka...Tapi bakarlah semangat kamu dgn api AKIDAH agar bergetar seluruh jiwa lelaki akan Insan yg bernama MUSLIMAH."






create your own banner at mybannermaker.com!

khusus untukmu Da'ie


video

Khusus Untukmu Daie..
Muhasabah buat diri dan sahabat2 yang seperjuangan.

Pejuang.....
Dalam pejuang,tidak semuanya berilmu.
Dalam pejuang yang berilmu sikit yang beramal.
Dalam pejuang yang beramal,lebih sikit yang ikhlas.
Dalam pejuang yang ikhlas terlalu sikit yang istiqamah.

Wahai sahabat,
perjuangan bukanlah kita menjatuhkan hukum pada seseorang
tetapi menjadikan tidak tahu kepada tahu,
dari tahu menjadi beramal,
dari beramal jadi ikhlas dalam amalan,
dari ikhlas dalam amalan maka istiqamah dalam amalan.

Bersama kita muhasabah,kerana tiada gunanya kita bercakap tetapi tidak melakukannya dan melarang tetapi kita pula melakukannya.

Janganlah kita (diri ini khususnya) menjadi permata yang berergemerlapan dihadapan manusia,
tetapi menjadi TAIK yang jijik dibelakang dibelakang manusia.

Analisa

Analisa

Analisa

Analisa

Analisalah diri sebelum terlambat




"CINTAILAH ALLAH SWT, NESCAYA KAMU AKN PEROLEHI SEGALANYA.."

C.I.N.T.A.

Bila seronok, aku cari..... pasanganku
bila sedih aku cari.... Mak

Bila berjaya, aku ceritakan pada...... pasanganku
Bila gagal, aku ceritakan pada.....Mak

Bila bahagia, aku peluk erat..... pasanganku
Bila berduka, aku peluk erat.... Mak

Bila nak bercuti, aku bawa..... pasanganku
Bila sibuk, aku hantar anak ke rumah...Emakku

Bila sambut hari jadi pasanganku, aku belikan hadiah yang mahal
Bila sambut hari ibu, aku hanya mampu ucapkan
"Selamat hari Ibu"

Selalu..... aku ingatkan pasanganku
Selalu..... Emakku ingatkan aku

Bila-bila.... aku akan telefon pasanganku
Entah bila.... aku akan telefon Emakku

Selalu.... aku belikan hadiah untuk pasanganku
Entah bila..... aku belikan hadiah untuk Emakku

Renungkanlah:
Kalau kau sudah habis belajar dan berkerja
Bolehkah kau kirim wang untuk Emak
Mak bukan nak banyak
lima puluh ringgit sebulan cukuplah
Berderai air mata jika kita mendengarnya
tapi jika mak sudah tiada
MAAKKKKKKKKKKKKK!!!!!!

Ibu, yang bersusah payah melahir dan membesarkan kita atau kekasih, yang tidak halal kepada kita
yang mana satu lagi penting

Wahai diri dan sahabat sahabat yang disayangi,
Pejamkan mata, kembalikan memori ibu dalam fikiran
dan bayangkan susahnya mereka mendidik kita
Jika nak dibandingkan dengan wanita (kekaksih@ awek) yang tidak halal bagi kita itu,
tidak terbanding
Sungguh bodoh diri ini jika melebihkan wanita (kekasih @ awek) dari ibu sendiri
Bunyinya kasar, tapi begitulah hakikat

Wahai diri dan sahabat sahabat yang disayangi,
islam tidak melarang kita bercinta, malah Allah sudah menggariskan panduan untuk kita bercinta

Katakanlah: "jika bapa-bapa , anak-anak , saudara-saudara, isteri-isteri, kaum keluargamu, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khawatiri kerugiannya, dan tempat tinggal yang kamu sukai, adalah lebih kamu cintai dari Allah dan RasulNYA dan dari berjihad di jalan NYA, maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusan NYA". Dan Allah tidak memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik

At Taubah:24

: Cinta kepada ALLAH melebihi segala galanya

Dan Kami wajibkan manusia berbuat baik kepada kedua ibu bapanya; ibunya sudah mengandungnya dengan menanggung susah payah dan melahirkannya dengan menanggung susah payah. Sedangkan tempoh mengandungnya beserta dengan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa tiga puluh bulan.

Surah al-Ahqaf ayat 15

: Cinta kepada IBU BAPA

janganlah kita menyakiti ibu bapa kita walaupun sedikit
Ingatkah kita kepada kisah Juraij

Suatu hari, ketika Juraij sedang mengerjakan solat sunat, ibunya memanggil agar Juraij datang segera untuk menolongnya. Panggilan itu didengar oleh Juraij tapi Juraij ragu, antara meneruskan solat sunat atau menyahut panggilan ibunya. Akhirnya Juraij meneruskan solat sunat hingga 3x ibunya memanggil. Ibunya kecil hati kerana sudah 3x memanggil tetapi Juraij tidak menyahut & tidak dtg kepadanya. Dari mulutnya, keluar kata2; YA Allah, janganlah Juraij mati sebelum dirinya mendapat fitnah. Setelah selesai solat, Juraij menyahut panggilan ibunya, tapi ibunya sudah marah dan kecil hati, dan menganggap Juraij sebgai anak derhaka.

Tidak berapa lama selpas itu, datang seorang perempuan hamil ke surau Juraij dan duduk di sudut surau. Pagi2 ketika orang pergi ke surau utk solat subuh, maka mereka pun tercengang, siapa gerangan wanita hamil yang duduk di sudut surau itu. Maka orang datang kepadanya menanyakan siapakah dia dan kenapa berada di surau itu. Perempuan itu menjawab bahawa dia adalah perempuan yang telah diperkosa oleh Juraij dan hamil kerananya. Semua orang tercengang dan kehairanan, kenapa Juraij yg begitu taat beribadat boleh terpedaya dengan ppuan itu sehingga hamil. Mereka yg hadir pulang ke rumah masing2 membicarakan peristiwa yang berlaku kpd Juraij. Maka Juraij ditangkap dan dimasukkan ke dalam penjara.

Setelah perempuan itu melahirkan bayinya, maka Juraij dibawa ke pengadilan untuk dijatuhkan hukuman setimpal dengan perbuatannya. Mula2, hakim menanyakan kpd Juraij betulkah bayi yang lahir itu bayinya sendiri. Maka Juraij menjawab, bayi itu bukanlah anaknya. Kemudian, ditanya kepada perempuan itu. Perempuan itu menjawab bahawa bayi itu adalah anak Juraij. Juraij meminta kpd hakim, agar diadakan saksi. Hakim menanyakan siapa yang akan jadi saksi itu, Juraij mengharapkan agar bayi yg baru lahir itu menjadi saksi. Hakim kehairanan, tidak mungkin bayi itu dijadikan saksi dan boleh berbicara. Juraij mengharapkan agar bayi itu tetap menjadi saksi dan ditanya siapa bapanya, insyaAllah dia akan menjawab sebagaimana diharapkan.

Akhirnya hakim menerima permintaan Juraij dan meletakkan telunjuk pada pusat bayi itu dan bertanya; ya babus, man abuka (hai bayi, siapakah bapamu)? Maka bayi itu ditakdirkan Allah pandai bercakap; Abi raa’iyal ghanam (ayah saya tukang gembala kambing). Maka terlepaslah Juraij dr tuduhan ppuan itu iaitu memfitnah dan mencemarkan nama baiknya. Jelaslah, bahawa ayah bayi itu bukan lah Juraij tetapi tukang gembala kambing.

Itulah natijah yg diterima Juraij krn tidak menyahut panggilan ibunya semasa beliau sedang solat sunat sehingga ibunya memanggil 3x. Menurut hukum, solat sunat boleh dibatalkan untuk menyahut panggilan ibu.

Wahai DIRI dan sahabat sahabat...RENUNGKANLAH.....